Senin, 16 Juli 2012

MEMBANGUN INTELEKTUAL ADALAH HAL YANG SANGAT URGEN DALAM ISLAM

     A. PENDAHULUAN
Islam merupakan agama rahmatan lil ‘alami, ia sangat menekankan umatnya agar menjadi umat yang unggul dalam segala bidang sehingga bentuk kesucian dan keagungan islam termaniveastasi lewat keluhuran umatnya. Oleh karena itu tidak heran bila terdapaat banyak ayat al-Qur’an yang menyerukan kepada penggunaan akal, seperti “afala ta’qiluun, afala tatafakkaruun, la’allakum ta’qiluun, la’allakum tadzakkaruun. Bahkan ayat pertama yang diturunkan adalah iqra’ (baca). Ini menunjukkan bahwa islam sangat peduli terhadap peningkatan intelektualitas umatnya.
Oleh sebab itu, Seorang muslim harus senantiasa menggunakan daya pikirnya. Allah mewujudkan fenomena alam untuk dipikirkan, beraneka macamnya tingkah laku manusia sampai adanya aneka pemikiran dan pemahaman manusia hendaknya menjadi pemikiran seorang muslim. Tetapi satu hal yang tidak boleh dilupakan adalah bahwa tujuan berpikir tidak lain adalah untuk meningkatkan keimanan kita kepada Allah SWT bukan sebaliknya.
            Seorang intelektual muslim dikenal tidak hanya aktif dalam berfikir, menguasai ilmu pengetahuan, kritis dalam menanggapi persoalan sosial, akan tetapi seorang intelektual muslim itu juga dihitung dari segi keimanannya dan tingkat amal shalehnya. Maka oleh karna itu, seseorang yang ingin mempersiapkan diri untuk menjadi seorang intelektual harus mampu memperlihatkan sikap kepribadiannya  yang islami, aktif dalam masyarakat, kritis terhadap persoalan-persoalan umat serta benar-benar komit dengan keislamannya. 


B. INTELEKTUAL DALAM SUDUT PANDANG ISLAM
Islam sebagi agama wahyu mengandung segenap ajaran-ajaran yang bersifat universal dan eternal serta mencakup seluruh aspek kehidupan. Dengan ajaran-ajaran tersebut Islam menuntut umatnya untuk meningkatkan harkat dan martabatnya agar memperoleh kebahagian di dunia dan akhirat. Dengan demikian ajaran Islam sarat dengan nilai-nilai intelektual dan spiritualitas. 
 a.      Memahami  Makna Intelektual
Intelektual merupakan sebuah istilah yang disandangkan bagi orang-orang yang cerdas, berakal, berilmu pengetahuan tinggi, taat kepada agama serta kritis dalam menanggapi persoalan-persoalan sosial. Istilah intelektual memiliki makna yang hampir sama  dengan cendekiawan. Cendikiawan dapat diartikan sebagai orang cerdik dan pandai yang memiliki sikap hidup yang terus menerus meningkatkan kemampuan berpikirnya untuk mendapatkan pengetahuan atau memahami sesuatu.
Seorang intelektual adalah seorang yang kreatif, yang selalu berusaha mencari kemungkinan yang baru yang mungkin lebih baik dari hasil yang sudah ada. Dengan demikian, pengertian intelektual merupakan pengertian sikap hidup, bukan hanya sekedar pengetian dalam dunia pendidikan, meski sebenarnya antara dunia pendidikan yang tinggi dan sikap hidup seorang intelektual terdapat korelasi yang tinggi (semakin banyak pengetahuan seseorang, semakin dia merasa bahwa masih banyak hal-hal yang belum ia ketahuai).[1]
 Dengan demikian, Para  intelektual adalah mereka yang terlibat secara kritis dengan nilai, tujuan dan cita-cita, yang mengatasi kebutuhan-kebutuhan praktis, baik yang berhubungan dengan agama maupun yang berhubungan dengan urusan duniawi. Maksudnya, intelektual adalah orang yang menggarap sekaligus mengkabolarasi antara teori dengan operasionalnya berdasarkan gagasan-gagasan normatif. Kaum intelektual adalah mereka yang berusaha membentuk lingkungan dan masyarakatnya dengan gagasan-gagasan analisis dan normative serta mewujudkan  keadilan, kebebasan, dan kemajuan masyarakatnya.
Seoarang Nabipun, disamping sebagai manusia pilihan yang disucikan juga sebagai individu yang merupakan bagian dari kaumnya yang berupaya dan berperan dalam membuka keran-keran ruang kebebasan dan mengupayakan kemajuan. Nabi, disamping sebagai utusan juga merupakan seorang intelektual yang peduli dan berjuang untuk memperbaiki aturan lama dan mempromosikan aturan dan tatanan hidup baru yang lebih relevan dengan konteks zaman, beliau berhasil membuka mata dunia, menyebarkan ide-ide baru yang tauhidi untuk melakukan perubahan demi terwjudnya kesejahtraan. 
               b. Al-Qur’an dan Al-Sunnah Sebagai Sumber dan Pendorong Intelektualitas
Umat islam percaya bahwa Al-qur’an dan al-Sunnah merupakan sumber intelektualitas dan spiritualitas islam. Al-qur’an bukan hanya basis bagi agama dan pengetahuan spiritual, tapi juga bagi semua jenis ilmu pengetahuan. Ia merupakan sumber utama inspirasi pandangan umat islam tentang keterpaduan sains dan pengetahuan spiritual. Gagasan keterpaduan ini merupakan kosekuensi dari gagasan keterpaduan semua jenis pengetahuan yang belakangan ini pada gilirannya diturunkan dari prinsip keesaan Tuhan yang diterapkan  pada wilayah pengetahuan manusia.
Al-Quran yang merupakan firman Allah yang diturunkan kepada Nabi Muhammad menyimpan segudang ilmu pengetahua serta lengkap dengan solusi perihal kehidupan duniawi. Ayat  pertama yang diturunkan kepada Nabi Muhammad adalah iqra’. Wahyu pertama ini menjelaskan dan menghendaki umatnya untuk membaca apa saja selama bacaan tersebut bismi Rabbik, dalam arti bermanfaat untuk kemanusiaan. Iqra’ yang berarti bacalah, telitilah, dalamilah, ketahuilah ciri-ciri sesuatu; bacalah alam, tanda-tanda zaman, sejarah maupun diri sendiri, baik yang tertulis maupun yang tidak.[2]
Dengan demikian jelas bahwa al-Qur’an (Allah) sangat menjunjung tinggi terhadap aspek ilmu pengetahuan dan intelektualitas. Kenapa intelektualitas? Karna  pengembangan aspek intelektualitas bisa menjadikan umat yang maju, berperadaban dan tauhidi. Ini telah terbukti dalam sejarah kehidupan umat Islam, dimana dengan intelektualitasnya, umat Islam mampu merubah peradaban manusia dari kebobrokan moral dan kegelapan intelektual menuju kepada peradaban tinggi yang sesuai dengan petunjuk Sang Ilahi. Dengan memaksimalkan fungsi akal, sehingga dunia Islam telah berhasil menciptakan para ilmuawan, kaum intelektual dan cendekiawan, sehingga menjadikan Islam sebagai center peradaban dunia.   
Dalam Al-qur’an, banyak terdapat ayat-ayat yang bisa menjadi inspirasi dan motivasi pikiran kita untuk menjadi seorang yang intelek, banyak ayat-ayat yang menekankan agar manusia mau menggunakan akalnya untuk memikirkan kebesaran dan ke-Esaan Tuhannya yang termanivestasi di alam semesta ini. Seperti ayat-ayat yang mengandung seruan, tidakkah kalian memikirkan?, tidakkah kalian berfikir? tidakkah kalian perhatikan? Tidakkah mereka memerhatikan?  Ungkapan itu semua merupakan sebuah perintah penggunaan akal yang bisa dijadikan sebagai motivasi awal untuk menjadi seorang intelektual.
Dalam al-Qur’an, kata yang senada dengan intelektual diistilahkan dengan kata Ulul Albab. Istilah ini khusus dipakai al-Qur’an untuk menyebut sekelompok manusia pilihan semacam intelektual. Ulul al-bab adalah mereka yang hatinya selalu terhubung dengan al-Qur’an dan mereka melihat lebih jauh dari apa yang telah dilakukan oleh para ilmuan biasa, yaitu mereka melihatnya dengan bahasa iman yang khusyu’.
       c. Keharusan Menuntut Ilmu
            Allah telah menciptakan fitrah yang bersih dan mulia dalam diri manusia, lalu melengkapinya dengan bakat dan sarana yang baik yang memungkinkan manusia mengetahui kenyataan-kenyataan besar dialam raya ini melalui ilmu yang dimiliki. Allah menganugrahi akal pada diri manusia, menobatkannya sebagi khalifah dimuka bumi serta mengilhami ilmu untuk dapat menjaga keseimbangan alam.
Dalam pandangan al-Qur’an, ilmu adalah keistimewaan yang menjadikan manusia unggul dari makhluk-makhluk lain guna menjalankan fungsi kekhalifahannya.[3]
            Islam yang merupakan agama tauhid yang bersumber pada al-Qur’an dan Hadis  memberikan pandangan koprehensif dan metode terpadu yang tidak memisahkan antara ilmu alam fisika dan alam metafiska, atau antara ilmu yang bersifat parsial dan tujuan ilmu itu sendiri yang bersifat universal. Oleh karena itu, menuntut ilmu menjadi suatu keharusan bagi umat islam agar mampu menjaga keseimbangan dengan sesama makhluk, alam dan Tuhannya. Allah berfirman:
وَلِيَعْلَمَ الَّذِينَ أُوتُوا الْعِلْمَ أَنَّهُ الْحَقُّ مِنْ رَبِّكَ فَيُؤْمِنُوا بِهِ فَتُخْبِتَ لَهُ قُلُوبُهُمْ وَإِنَّ اللَّهَ لَهَادِ الَّذِينَ آمَنُوا إِلَى صِرَاطٍ مُسْتَقِي
Artinya: Dan agar orang-orang yang telah diberi ilmu meyakini bahwa al-Qur’an adalah benar dari Tuhanmu, lalu mereka beriman dan hati mereka tunduk kepada-Nya. Sesungguhnya Allah memberi petunjuk bagi orang-orang yang beriman kejalan yang lurus. (Q.S. Al-Hajj: 54)                                                                                                                        
            Islam sangat menekankan terhadap penguasaan ilmu, bahkan ada sebuah hadis yang menyatakan bahwa “menuntut ilmu itu diwajibkan atas setiap orang islam baik laki-laki maupun perempuan”. Sangkin pentingnya ilmu pengetahuan, Allah pun meninggikan derajat mereka yang berilmu, sebagaimana yang disebutkan dalam Firmannya;
يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا إِذَا قِيلَ لَكُمْ تَفَسَّحُوا فِي الْمَجَالِسِ فَافْسَحُوا يَفْسَحِ اللَّهُ لَكُمْ وَإِذَا قِيلَ انْشُزُوا فَانْشُزُوا يَرْفَعِ اللَّهُ الَّذِينَ آمَنُوا مِنْكُمْ وَالَّذِينَ أُوتُوا الْعِلْمَ دَرَجَاتٍ وَاللَّهُ بِمَا تَعْمَلُونَ خَبِيرٌ
Artinya: 
Hai orang-orang yang beriman, apabila dikatakan kepadamu: "Berlapang-lapanglah dalam majelis", maka lapangkanlah, niscaya Allah akan memberi kelapangan untukmu. Dan apabila dikatakan: "Berdirilah kamu, maka berdirilah, niscaya Allah meninggikan baeberapa derajat (tingkatan) orang-orang yang berirman diantara kamu dan orang-orang yang berilmu (diberi ilmu pengetahuan). dan Allah maha mengetahui apa yang kamu kerjakan”. (Q.S. Al-Mujadalah, ayat 11)
Ilmu yang menjadi keharusan untuk dituntut oleh umat Islam adalah ilmu yang bermanfaat, baik dari segi agama maupun materi keduniaan. Dari segi agama adalah ilmu-ilmu yang bersumber pada wahyu yang membahas masalah-masalah akidah, norma, persepsi umum tentang wujud, jiwa manusia dan tatanan sosial. Adapun dari segi materi keduniaan adalah ilmu-ilmu yang membahas fenomena alam dan kehidupan.[4]
            Dengan menguasai dimensi keilmuan tersebut, yaitu ilmu-ilmu agama dan ilmu dunia, serta mampu mengaplikasikannya dalam ranah sosial, maka orang-orang seperti itu telah mampu memposisikan dirinya sebagai intelektual. 

C. LANGKAH-LANGKAH MENJADI MUSLIM YANG INTELEK 
   a. Membangun Strategi
            Strategi merupakan suatu cara yang disusun untuk memuluskan pihak terkait dari batu hambatan pertarungan.  Menyusun strategi tidak hanya berlaku untuk perang ataupun sepak bola, tetapi berlaku dimana saja dalam sebuah pertarungan, tidak terlepas dalam prosesi belajar. Dalam upaya menjadi seorang muslim yang intelek ada beberapa langkah yang harus diperhatikan, langkah utama yang harus ditempuh tidak hanya sebatas melalui disiplin-disiplin akademik dalam arti perkuliahan (co-curiculer). Dalam persoaalan ini, semua pihak terkait haruslah berpikir strategis dan dinamis untuk memadukan kedua unsure penting tersebut dalam membentuk character building yang intelek. Ini berarti bahwa pembinaan seseorang untuk melangkah menjadi intelektual disamping dilakukan dengan kulyah-kulyah resmi harus pula dilakukan diluar jam-jam kulyah, seperti bergabung dengan grup-grup diskusi dan komunitas intelek lainnya.
1.      Membangun Pola Pikir Yang Islami
            Salah satu tolak ukur seorang intlektual adalah terletak pada akalnya, akal sangat berperan dalam membentuk pribadi seseorang yang intelek. Akal adalah gerbang dan dasar pembentuk karakter seseorang pribadi yang islami, Pola pikir islami juga harus dibangun dalam diri seorang muslim. Semua alur berpikir seorang muslim harus mengarah dan bersumber pada satu sumber yaitu kebenaran dari Allah swt.
            Dalam Islam, akal diartikan sebagai daya berfikir yang terdapat dalam jiwa manusia; daya, yang sebagai digambarkan dalam Al-Qur’an adalah memperoleh pengetahuan dengan memperhatikan alam sekitarnya. Akal dalam pengertian inilah yang dikonstruksi dalam Islam dengan wahyu yang membawa pengetahuan dari luar diri manusia, yaitu dari Tuhan.[5] 
            Islam sangat menghargai kerja pikir ummatnya. Di dalam al-Qur’an sering kita jumpai ayat ayat yang menganjurkan untuk berpikir, Seperti:
            1. “Dan tidak ada seorang pun akan beriman kecuali dengan izin Allah; dan Allah menimpakan kemurkaan kepada orang-orang yang tidak mempergunakan akalnya”. (Q.S.Yunus:100),
            2. “Dia menumbuhkan bagi kamu dengan air hujan itu tanam-tanaman; zaitun, kurma, anggur dan segala macam buah-buahan. Sesungguhnya pada yang demikian itu benar-benar ada tanda (kekuasaan Allah) bagi kaum yang memikirkan”. (Q.S. An-Nahl: 11)
            3. “Dan Dia menundukkan malam dan siang, matahari dan bulan untukmu. Dan bintang-bintang itu ditundukkan (untukmu) dengan perintah-Nya. Sesungguhnya pada yang demikian itu benar-benar ada tanda-tanda (kekuasaan Allah) bagi kaum yang memahami (nya)”. (Q.S. An-Nahl: 12)
            Dari uraian ayat-ayat diatas, kita bisa melihat bahwa Islam sangat menghormati fungsi akal. Penghormatan Islam terhadap fungsi akal karna didasari atas beberapa hal: Pertama, akal merupakan salah satu faktor yang menjadikan manusia dipandang sebagai makhluk ciptaan Allah yang paling baik. Kedua, dengan akalnya, manusia dapat mencapai peradaban dan kebudayaan yang sangat tinggi. Ketiga, dengan akal pula, manusia dapat mengemban tugas sebagai khalifah dimuka bumi ini. Keempat, Allah sendiri yang memerintahkan manusia untuk menggunakan akal, termasuk dalam memahami Al-Qur’an itu sendiri dan mencemooh terhadap orang-orang yang tidak menggunakan akalnya.[6]
            Oleh karna demikian, seorang muslim harus senantiasa menggunakan daya pikirnya. Allah mewujudkan fenomena alam untuk dipikirkan, oleh sebab itu, akal dalam Islam memiliki posisi yang istimewa, bahkan mulianya manusia disisi Allah terletak pada akalnya. Tetapi satu hal yang tidak boleh dilupakan adalah bahwa tujuan berpikir tidak lain adalah untuk meningkatkan keimanan kita kepada Allah SWT bukan sebaliknya.
2.      Membangun Kepribadian yang Islami
            Menjadi pribadi yang Islami merupakan suatu hal yang sangat diperhatikan dalam agama Islam. Hal ini karena Islam itu tidak hanya ajaran normatif yang hanya diyakini dan dipahami tanpa diwujudkan dalam kehidupan nyata, tapi Islam memadukan dua hal antara keyakinan dan aplikasi, antara norma dan perbuatan, antara keimanan dan amal saleh. Oleh sebab itulah ajaran yang diyakini dalam Islam harus tercermin dalam setiap tingkah laku, perbuatan dan sikap insan yang islami.
         b. Membangun Motivasi Keilmuan
Menjadi seorang intelektual bukanlah perkara yang mudah, ia tidak memada dengan menyandan gelar sarjana tapi memerlukan usaha dan pengorbanan yang luar biasa, memiliki semangat keilmuan yang tinggi dan peka terhadap problem-problem sosial. Untuk menggenggam predikat intelektual, seseorang harus mampu menggunakan ilmu dan ketajaman fikirannya untuk mengkaji, menganalis serta merumuskan segala perkara dalam kehidupan masyarakat.
Untuk menjadi seorang intelektual, seseorang harus memilik motivasi keilmuan yang tinggi, karna motivasi merupakan bahan baku dan substansi  yang diperlukan manusia dalam menempuh perjalanan hidupnya. Ia adalah kristalisasi formula-formula visi dan misi, serta orientasi yang terpadu dan terintegrasi secara sempurna, selanjutnya motivasi tersebut akan menjadi muatan inti dari niat seseorang dalam melakukan dan memformat bentuk, jenis, dan dimensi keilmuan.
Dengan dasar motivasi ini, kita harus menjadi yang terbaik karna Islam sebagai konsep dan jalan hidup kita berada pada posisi terluhur dalam segala dimensinya. Dan kita sebagai umat Islam harus mampu berada pada setiap dimensi itu dengan menguasai ilmu pengetahuan sebagai sandaran intelektualitasnya, kepercayaan dan keyakinan sebagi spiritualitasnya dan prilaku sebagai moralitasnya.
Setiap muslim yang mukallaf pasti memiliki potensi akal, nalar, hati nurani dan intuisi, potensi ini apabila digunakan secara efektif, yakinlah bahwa kepribadian yang intelek akan terbantuk, hanya saja tinggal memaksimalkan dalam penguasaan ilmu pengetahuan baik yang teoritis maupun ilmu-ilmu yang bersifat praktis. Untuk dapat menguasai ilmu-ilmu tersebut kita harus terbuka dengan dunia pendidikan baik formal maupun informal, terbuka dengan sejumlah informasi sepanjang kehidupan kita, baik itu informasi aktif  yang memberikan rumusan dan kesimpulan, seperti guru, orang tua maupun teman-teman, dan kita juga harus terbuka dengan informasi pasif yang membutuhkan rumusan dari kita sendiri dengan bantuan informasi aktif. Informasi-informasi semacam ini sangat dibutuhkan dalam menguasai ilmu pengetahuan serta bisa mempengaruhi pemikiran, perasaan dan prilaku kita untuk bergabung dengan kaum intelektual.
         c. Merekonstruksi Kembali Warisan Pemikiran Islam
            Kehidupan umat islam sekarang telah dihadapkan pada sebuah persoalan yang sangat menyedihkan, yaitu rasa bangga terhadap peradaban luar yang tidak islam. Banyak umat islam sekarang yang terkena rayuan manis system dan pola hidup dunia barat. Kita berbondong-bondong membeli pemikiran hasil produk mereka dan melupakan warisan emas  pemikiran produk orang islam sendiri. Kita telah kelabakan dalam meniru setiap dimensi produk mereka, seperti system ekonomi, pendidikan dan pola pemikiran, sehingga kita saling menyerang sesama.
            Kita telah enggan dalam memahami sejarah sendiri, melupakan usaha susah payah ulama tempo dulu dalam hal ilmu pengetahuan sehingga telah memberi efek yang negative, yaitu kedangkalan pemikiran islam dikalangan umat sekarang ini. Bahkan lebih memprihatinkan lagi muncul fenomena ketidak pecayaan terhadap warisan intelektual umat islam sebagi alternative pengayaan dan rekonstruksi pemikiran umat kontemporer dalam usahanya untuk mengatasi distorsi peradaban manusia dari visi dan misi terhadap konteks kehidupan sekarang ini.
            Opini-opini sebahgian umat islam produk barat telah menggiring pola pikir generasi muda Islam untuk mengagumi intelektualitas peradaban barat. Pemuda-pemudi Islam tidak lagi menyadari, tidak lagi membaca sejarah bahwa peradaban intelektualitas mereka adalah hasil jiplakan dari peradaban intelektualitas muslim yang kemudian dirumuskan dalam bentuk kemusyrikan. Fenomena dilematis ini telah membawa sikap kekaguman umat islam yang berlebihan terhadap khazanah intelektualitas peradaban barat (non-islam) seraya mengucilkan khazanah peradaban intelektualitas sendiri (Islam). Akibat dari rekayasa dan manipulasi ini telah membawa dunia pendidikan Islam kesebuah jurang yang sangat menyedihkan yaitu, ideology umat Islam tidak sepenuhnya lagi berkiblat kepada al-Qur’an dan Sunnah, akan tetapi telah berpaling kepada filsafat barat yang sarat dengan kemusyrikan.
            Dengan melihat realitas demikian, kita sebagi mahasiswa/pemuda yang peduli dengan nilai warisan keislaman, mari kita membangkitkan semangat intelektualitas kita dengan membangun ideology yang tauhidi dengan berpijak kepada al-Qur’an dan Hadis. Mari kita merekonstruksi kembali pemikiran yang islami mulai dari paradigm, epistimologi dan metodologi sampai realisasi empirisnya dalam bentuk peradaban Islam sebagaimana yang telah dibangun oleh para ulama kita, cendikiawan kita dan kaum intelektual kita tempo dulu. Mudah-mudahan dengan merekonstruksi wawasan pemikiran Islam mereka, dunia Islam akan meraih kembali kejayaan dan keemasan peradaban yang maju.
         d. Membentuk Unsur-Unsur Kepribadian Yang Intelek dan Islami
            Dalam Islam, Seorang intelektual dikenal tidak hanya aktif dalam berfikir, menguasai ilmu pengetahuan, kritis dalam menanggapi persoalan sosial, akan tetapi seorang intelektual muslim itu juga dihitung dari segi keimanannya dan tingkat amal shalehnya. Maka oleh karna itu, seseorang yang ingin mempersiapkan diri untuk menjadi seorang intelektual harus mampu memperlihatkan sikap kepribadiannya yang yang islami, aktif dan benar-benar komit dengan keislamannya. Setidaknya ada tiga aspek yang mendukung seseorang untuk bisa bergabung dengan kaum intelektual, yaitu komit dengan keimanannya, aktif dalam menggunakan akalnya dan kuat tingkat amal shalehnya.
  1. Iman
          Iman merupakan bentuk kata lain dari tauhid dan aqidah. Meski ketiga kata ini berbeda tapi substansinya sama, yaitu bentuk pensucian Allah dari sifat-sifat alam atau makhluk. Aqidah merupakan iman yang kuat kepada Allah dan apa yang diwajibkan berupa tauhid (mengesakan Allah dalam peribadatan), yaitu berupa beriman kepada para malaikat-Nya, kitab-kitab-Nya, rasul-rasul-Nya, hari akhir, taqdir baik dan buruk, serta mengimani semua cabang dari pokok-pokok keimanan ini serta hal-hal yang masuk dalam katagorinya berupa prinsip-prinsip agama.[7] Iman secara bahasa berasal dari kata a-mi-na yang berarti merasa aman dan tenteram, sedangkan a-ma-na berarti meyakini, percaya, atau beriman. Jika dilihat dari kata dasarnya, keimanan adalah sesuatu yang memberikan keamanan dan ketenangan bagi pemiliknya. Jika keimanan tidak memberikan nuansa tersebut maka telah terjadi distorsi, penyimpangan, ketidakberfungsingan, bahkan mungkin kesalahan total pada objek yang diimaninya.[8] Ini parallel dengan sebuah Firman Allah;
الَّذِينَ آمَنُوا وَتَطْمَئِنُّ قُلُوبُهُمْ بِذِكْرِ اللَّهِ أَلا بِذِكْرِ اللَّهِ تَطْمَئِنُّ الْقُلُوبُ
Artinya: “(yaitu) orang-orang yang beriman dan hati mereka menjadi tenteram dengan mengingat Allah. Ingatlah, hanya dengan mengingat Allah hati menjadi tenteram”. (Q.S. ar-Ra’d: 28)               
          Iman merupakan pembentuk dasar kepribadian seseorang muslim. Iman bukanlah produk akal manusia tetapi ia berasal dari Zat yang mencipta seluruh alam ini yang termanvestasi dalam wahyu-Nya. Yang membedakan seorang muslim dengan non-muslim adalah terletak pada keimanannya. Dalam buku Ensiklopedi Islam karangan Bisri M. DJaelani disebutkan, bahwa Iman merupakan kunci keislaman seseorang yang dalam perwujudannya disimbolkan dengan mengucap dua kalimat syahadat, yaitu persaksian bahwa tidak ada Tuhan melainkan Allah, dan sesungguhnya Nabi Muhammad adalah utusan Allah. Iman merupakan kunci pokok dalam membentuk keislaman seseorang. Antara iman dan Islam merupakan satu kesatuan yang saling mengisi, iman tidak ada artinya tanpa Islam.[9] Begitu juga Islam, ia tidak akan berfungsi bila tidak dilandasi dengan keimanan.
        Dengan demikian, berbicara tentang islam/muslim berarti juga berbicara tentang iman, kenapa demikian? Karna islam atau seorang muslim beranjak dari sebuah kalimat tauhid yaitu, “laa ilaha illallah” (tidak ada Tuhan selain Allah). Begitu juga seorang intelektual muslim, ia terbina dari kalimat tauhid, maka ia tidak bisa terlepas dari yang namanya iman. Apabila ia ingin lepas dari iman maka ia bukan lagi seorang muslim. Oleh sebab itulah seorang intelektual muslim harus dibangun atas dasar keimanan.
      2. Akal
       Akal (pemikiran) merupakan aspek kedua dalam membentuk kepribadian seorang muslim. Ia merupakan muara bagi tiap-tiap individu yang mukallaf. Dalam islam, akal memiliki posisi yang sangat central, ia adalah pembentuk karakter manusia sebagai khalifah dimuka bumi, termulia atas segala makhluk lainnya. Dengan akal pula manusia dapat berfikir secara dinamis untuk menghasilkan suatu rumusan yang namanya pemikiran. Pemikiran merupakan sebuah anugerah Tuhan yang sangat luar biasa. Dengannya manusia dapat mengetahui kebesaran Sang-Ilahi yang termanivestasi dialam jagat ini. Dengan akal pula manusia dapat berkreasi, berinovasi dan berkarya secara baik, efektif dan efesien. Dengan akal, manusia dapat membentuk karakter kepribadiaannya dan mampu menata dunia dengan penuh peradaban mulia.
       Akan tetapi kita umat Islam harus sadar bahwa, manusia tidak akan bisa menjaga akalnya kecuali jika Islam ditegakkan. Pengalaman telah membuktikan bahwa seluruh system hukum yang berlaku didunia ini sebenarnya tidak mengandung suatu konsepsi yang menjamin keselamatan akal manusia kecuali jika umat Islam menerapkan agama-agamanya.[10]
         Apabila suatu bangsa mendidik pemuda-pemudinya untuk menggunakal akal secara efektif dan Islami, maka bangsa tersebut akan mudah menguasai dunia, tak perlu dengan  intervensi militer yang membunuh banyak orang dan menghancurkan fasilitas sipil yang bisa berakibat fatal.
         Islam yang merupakan agama wahyu (Allah), sangat menekankan umatnya untuk menggunakan akal,  ini bisa dilihat dengan banyaknya ayat-ayat al-Qur’an yang mengimbau dengan kata-kata “apakah kalian tidak berfikir”, “apakah kalian tidak memikirkannnya”, “apakah kalian tidak memperhatikannya”. Bahkan dalam sebuah Hadis disebutkan “Agama diperuntukkan bagi orang-orang yang berakal, tidak ada agama bagi yang tidak berakal”.
        Dengan demikian kita bisa menyimpulkan bahwa islam sangat menekankan umatnya untuk menggunakan akal dengan bijak dan efektif sehingga dapat meninggikan derajatnya diatas para malaikat. Oleh karena itu, tidak heran bila aspek yang central dalam membentuk karakter seorang intelektual muslim adalah terletak pada sejauh mana ia mampu memfungsikan akalnya. Dengan demikian jelas bahwa seseorang yang ingin menjadi intelektual muslim harus mampu mempergunakan akal dan ilmunya dengan efektif dan terarah.
3. Amal Shaleh
         Amal shaleh secara bahasa berarti kerja yang baik, layak, sesuai, benar, serasi dan segala sesuatu yang bernuansakan makna kebaikan dan kemaslahatan. Pilihan kata ini amatlah tepat dan mencerminkan kemukjizatan al-Qur’an. Amal yang shaleh merupakan bentuk ketiga yang berpengaruh dalam membentuk kepribadian seorang intelektual. Amal shaleh juga merupakan refleksi konkrit dimensi kedua dari Islam yaitu syariah, ia adalah sebuah prinsip dasar metode pemikiran dalam Islam.
        Amal shaleh yang dimaksud disini bukan hanya amalan-amalan yang individual, tapi juga amal shaleh yang berhubungan dengan sosial seperti mengajarkan orang lain, memberi solusi-solusi terhadap persoalan masyarakat, saling menasehati dengan penuh kesabaran dan lain sebagainya.
      Oleh karna itu, Islam tidak pernah  menyerukan umatnya untuk memusuhi dunia dan tidak pula memerintahkan umatnya untuk menghabiskan waktu hanya semat-mata untuk beribadah dan bermunajat kepada Allah SWT, tetapi Islam adalah sebuah agama yang berdiri pada azaz keterpaduan antara dunia dan akhirat, berupaya merealisasikan kesempurnaan keduanya, menjadikan dunia sebagai ladang memasuki kehidupan akhirat dan berupaya membahagiakan umatnya didunia dan akhirat.[11]
           Perpaduan ketiga unsure diatas, yaitu iman, akal dan amal saleh akan menjadi sinergi bagi seseorang untuk menjadi pribadi yang mulia dan agung. Sinergi ini selanjutnya akan menjadi landasan kekuatan dalam berbagai dimensi dan aspek kehidupan. Dimulai dengan memahami esensi keimanan dan pemikiran Islam yang selanjutnya diaktualisasi dalam bentuk aplikasi (akhlak) baik dalam konteks individu maupun sosial-masyarakat. Dengan demikian, membangun pribadi yang islami dengan mengadopsi ketiga unsure diatas akan menjadikan tiap individu sebagai intelektual yang pada akhirnya akan mampu membentuk karakter bangsa yang maju, agung dan berperadaban. 

D. PENUTUP
  a.      Kesimpulan
         Intelektual merupakan sebuah istilah yang disandangkan bagi orang-orang yang cerdas, berakal, berilmu pengetahuan tinggi, taat kepada agama serta kritis dalam menanggapi persoalan-persoalan sosial. Istilah intelektual memiliki makna yang hampir sama  dengan cendekiawan. Cendikiawan dapat diartikan sebagai orang cerdik dan pandai yang memiliki sikap hidup yang terus menerus meningkatkan kemampuan berpikirnya untuk mendapatkan pengetahuan atau memahami sesuatu. 
           Menjadi seorang intelektual bukanlah perkara yang mudah, ia tidak memada dengan menyandang gelar sarjana tapi memerlukan usaha dan pengorbanan yang luar biasa, memiliki semangat keilmuan yang tinggi dan peka terhadap problem-problem sosial. Untuk menggdan enggam predikat intelektual, seseorang harus mampu menggunakan ilmu dan ketajaman fikirannya untuk mengkaji, menganalis serta merumuskan segala perkara dalam kehidupan masyarakat.
        Setidaknya ada tiga aspek yang mendukung seseorang untak sampai pada tingkatan intelektual. Pertama, seseorang itu harus memiliki basis keimanan yang kuat, karna ini akan membantu dalam menjalankan tugas keintelektualitas anda serta mampu mengembangkan visi dan misi sebagai panutan ummat.
Kedua, seseorang itu mampu menggunakan akal secara efektif, karena peran besar seorang intelektualitas terletak pada penggunaan akal, karna seorang intelek adalah seorang pemikir yang senantiasa berfikir dan mengembangkan serta menyumbangkan ideanya untuk kemaslihatan masyarakat.
Ketiga adalah seorang intelektual itu harus bisa memperlihatkan kepada masyarakat sikap yang bersahabat, baik, jujur, serta sabar dalam mengahadapi persoalam masyarakat, karna tidak mungkin seseorang menjadi intelektualitas yang kemudian lari dari komunitas masyarakat.
 b.   Saran
         Tulisan yang sederhana ini, kiranya bisa bermanfaat bagi penulis sendiri sebagai motivasi dalam menempuh lika-liku dunia pendidikan. Melalui tulisan ini, penulis memohon kepada Allah agar kiranya dibukakan pintu kemudahan dalam menimba ilmu pengetahuan sehingga terbuka jalan bagi penulis untuk menggenggam sebuah harapan (cita-cita) untuk menjadi seorang muslim yang intelek dan berakhlak mulia.
                Penulis juga berharap agar kiranya tulisan ini bisa bermanfaat bagi orang lain tentunya,   dan kiranya bisa dimanfaatkan untuk dijadikan sebagai motivasi dalam menunjang dunia intelektualitas. Semoga!!!

DAFTAR PUSTAKA
Al-Qur’an Terjemahan
Fuad Pasya, Ahmad,  Dimensi Sains Al-Qur’an: Menggali Ilmu Pengetahuan dari Al-Qur’an, Solo, Tiga Serangkai, 2004
Syafrudin, Amang,  Muslim Visioner: Hidup Dengan Al-Fatihah, Jakarta, Gema Insani, 2009
Syihab, M. Quraish, Wawasan al-Qur’an: Tafsir Maudhu’I atas Pelbagai Persoalan Umat, Bandung, Penerbit Mizan, 2006        
Mas’ud, Abdurrahman, dkk, Editor, Ismail SM, dkk, Paradigma Pendidikan Islam, Semarang, Pustaka Pelajar, 2001
Harsa, Triyana, Taqdir Manusia dalam pandangan Hamka: Kajian Pemikiran Tafsir Al-Azhar, Banda Aceh, Yayasan Pena, 2008
Supena, Ilyas, Pengantar Filsafat Islam, Semarang, Walisongo Press, 2010
Nasution, Harun, Akal dan Wahyu Dalam Islam, Jakarta, UI-Press, Cet Ke 2, 1986
Abdullah bin Abdul Aziz al-Jibrin, Syaikh, Edisi Indonesia, Cara Mudah Memahami Aqidah Sesuai al-Qur’an, as-Sunah dan Pemahaman Salafush Shalih, Jakarta, Pustaka at-Tazkirah, 2007
Hawwa, Said, Al-Islam, Jakarta, Gema Insani, 2004
M. DJaelani, Bisri, Ensiklopedi Islam, Yogyakarta, Panji Pustaka Yogyakarta, 2007





[1] Arif Budiman, Kebebasan, Negara, Pembangunan: Kumpulan Tulisan 1965-2005 (Jakarta, Pustaka Alvabet, 2006), h. 155
[2] M. Quraish Shihab, Wawasan Al-Qur’an: Tafsir Maudhu’I Atas Pelbagai Persoalan Umat (Bandung, Mizan, 2006), h. 433
[3]  M. Quraish Shihab, Wawasan Al-Qur’an………………………………..h. 435
[4] Ahmad Fuad Pasya, Dimensi Sains Al-Qur’an: Menggali Ilmu Pengetahuan dari Al-Qur’an (Solo, Tiga Serangkai, 2004), h. 32
[5] Harun Nasution, Akal dan Wahyu Dalam Islam (Jakarta, UI-Press, Cet Ke 2, 1986), h. 13
[6] Ilyas Supena, Pengantar Filsafat Islam (Semarang, Walisongo Press, 2010), h. 8 
[7]  Syaikh Abdullah bin Abdul Aziz al-Jibrin, Edisi Indonesia, Cara Mudah Memahami Aqidah Sesuai al-Qur’an, as-Sunah dan Pemahaman Salafush Shalih (Jakarta, Pustaka at-Tazkirah, 2007), h.3
[8] Amang Syafrudin, Muslim Visioner: Hidup Dengan Al-Fatihah (Jakarta, Gema Insani, 2009) hal. 152
[9] Bisri M. DJaelani, Ensiklopedi Islam (Yogyakarta, Panji Pustaka Yogyakarta, 2007), h. 149
[10] Said Hawwa, Al-Islam (Jakarta, Gema Insani, 2004), h. 281
[11] Triyana Harsa, Taqdir Manusia dalam pandangan Hamka: Kajian Pemikiran Tafsir Al-Azhar (Banda Aceh, Yayasan Pena, 2008), h. 68


























 
                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                               

1 komentar:

  1. Perkenalkan, saya dari tim kumpulbagi. Saya ingin tau, apakah kiranya anda berencana untuk mengoleksi files menggunakan hosting yang baru?
    Jika ya, silahkan kunjungi website ini www.kbagi.com untuk info selengkapnya.

    Di sana anda bisa dengan bebas share dan mendowload foto-foto keluarga dan trip, music, video, filem dll dalam jumlah dan waktu yang tidak terbatas, setelah registrasi terlebih dahulu. Gratis :)

    BalasHapus